HOME

Varian Baru Virus Corona di Inggris Disebutkan Rentan Menginfeksi Anak-anak

Varian Baru Virus Corona di Inggris Disebutkan Rentan Menginfeksi Anak-anak

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on linkedin
Share on google
Share on pinterest

RASIKAFM – Varian baru virus corona yang menyebar dengan cepat di Inggris disebutkan membawa mutasi yang dapat menyebabkan anak-anak rentan tertular virus tersebut seperti orang dewasa.

Baca Juga :

Para ilmuwan dari Kelompok Penasihat Ancaman Virus Pernapasan Baru dan Berkembang (NERVTAG) pemerintah yang melacak varian ini mengatakan, bahwa virus tersebut dengan cepat menjadi strain dominan di wilayah selatan Inggris. Bahkan, varian baru dari virus ini dapat segera menyebar dengan cepat di seluruh negeri.

“Kami sekarang memiliki keyakinan tinggi bahwa varian ini memang memiliki keunggulan penularan dibandingkan varian virus lain yang saat ini ada di Inggris,” ujar Ketua NERVTAG yang merupakan Profesor Penyakit Menular di Universitas Oxford, Peter Horby seperti dikutip dari Reuters, (27/12/2020).




Menurut ahli epidemiologi penyakit menular di Imperial College London yang juga anggota NERVTAG, Neil Ferguson, terdapat petunjuk bahwa virus mempunyai kecenderungan lebih tinggi untuk menginfeksi anak-anak. “Kami belum menetapkan kausalitas apa pun tentang itu, tapi dapat melihatnya di data,” ujar Ferguson.

Ferguson menambahkan, pihaknya perlu mengumpulkan lebih banyak data untuk mengetahui perilaku virus di masa mendatang. Baca juga: Catat, 9 Daerah Ini Wajibkan Dokumen Rapid Test Antigen, Mana Saja? Munculnya mutasi varian SARS-CoV-2 yang disebut para ahli dapat menular hingga 70 persen daripada strain sebelumnya di Inggris telah mendorong sebagian besar wilayah di negara ini kembali ke aturan pembatasan yang ketat.

Profesor NERVTAG dan spesialis virologi di Imperial College London Wendy Barclay menyampaikan, mutasi varian baru merupakan perubahan pada cara virus memasuki sel manusia, yang memungkinkan anak-anak sama rentannya terinfeksi virus seperti orang dewasa. “Oleh karena itu, dengan pola pencampuran mereka, Anda akan melihat lebih banyak anak terinfeksi,” tutur Barclay.

Dikabarkan BBC, jenis virus corona sebelumnya lebih sulit menginfeksi anak-anak daripada orang dewasa. Salah satunya disebabkan anak-anak mempunyai lebih sedikit reseptor ACE2 yang digunakan virus untuk memasuki sel tubuh.

Melansir website farmasi UGM, angiotensin converting enzyme 2 (ACE2) merupakan enzim yang menempel pada permukaan luar (membran) sel-sel di beberapa organ, seperti paru-paru, arteri, jantung, ginjal, dan usus.

Dari kejadian epidemi SARS pada 2002-2003, para peneliti telah menemukan bahwa virus SARS-CoV (penyebab SARS) dapat masuk ke dalam sel inangnya dengan berikatan dengan ACE2 sebagai reseptornya.

Dikutip dari: kompas

SHARE

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on pinterest
KABAR JAWA TENGAH
KABAR NASIONAL
KABAR INTERNASIONAL

KABAR TERKAIT
KABAR TERBARU
10 KABAR POPULER
Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin
Share on pinterest
Share on whatsapp